Kenalan

Penembak Setia

#MakAbah #AlongAdik #Guruku #Sahabatku #KamuYangMembaca

Sunday, December 30, 2012

Cerpen: Bahagia Sampai Syurga ep3

Keletihan yang dirasai hanya Allah yang tahu. Sejak dua menjak ni aku semakin sibuk dengan kelas tambahan. Di tambah lagi dengan Kem Menikmati Cinta Allah yang terpaksa aku uruskan. Maklumlah diantik menjadi pengarah programlah katakan.

"Kenapa mengeluh ni Kimi? Kau ada masalah ke? Kongsilah dengan aku. Manalah tahu aku boleh bantu." Mukhriz mengambil tempat di sebelahku.

Aku memandang wajahnya. Aku seperti melihat arwah angah. Perangai Mukhriz tidak ubah seperti arwah angah. Aku terasa rindu dengan arwah angah. Sudah 2 tahun dia pergi.

"Tak ada apalah. Aku cuma letih. Peperiksaan percubaan semakin dekat. Kelas tambahan semakin kerap. Kadang-kadang aku terasa lelah dengan semua ni. Lagi-lagi sekarang sibuk dengan program. Aku sampai tak cukup rehat."

"Hei! Jangan mengeluh sahabat. Alah bagi kau rasa semua ini sebab Dia tahu kau mampu hadapinya. Dia tahu kau insan yang kuat dan tabah." Bahuku ditepuk.

"Syukran Mukhriz. Kau ada waktu aku memerlukan seorang sahabat. Kau ada tika aku terleka dengan kehidupan dunia." Aku memeluknya. Aku bangga punya sahabat sepertinya.

"Afwan. Kau kan sahabat aku. Kita dah janji susah senang akan kita rasai bersama."

Senyumannya melegakan hatiku. Aku tak pernah merasa diriku keseorangan di sekoah ini. Sebab aku punya seorang sahabat yang memang tak pernah meninggalkan aku sendirian.

"Riz aku ada benda nak beritahu kau. Aku harap kau boeh terimanya."

"Apa dia? Buat apa aku nak marah."

Serba salah jadinya aku apabila melihat wajahnya. Tetapi aku mesti beritahunya juga. Sekurang-kurangnya sekiranya ada perkara buruk yang menimpaku ada yang mengetahuinya.

"Aku sebenarnya....sebenarnya...."

"Sebenarnya apa??"

"Aku sebenarnya dah jatuh hati pada adik kau. Sejak kali pertama aku nampak dia." Terdiam Mukhriz apabila aku mengeluarkan kenyataan berikut.

"Kau biar betul? Kalau kau jatuh hati pada Ain kerana wajahnya aku nasihatkan kau, baik kau lupakan. Kerana kecantikan wajah tidak akan kekal lama."

Kata-kata Mukhriz betul-betul menusuk kalbuku.

"Aku menyayangi dia bukan semata-mata kerana wajahnya. Tetapi kerana agamanya. Aku tahu macam mana umi dengan walid mendidik kau adik-beradik."

"Jika itu kata kau, aku hormat cinta kau. Aku akan menyokong kau selalu, adik ipar to be. Hehe.."

"Terima kasih Riz. Aku janji dengan kau aku akan habiskan study aku dulu. Pastu aku baru masuk meminang. Aku tak kan mensia-siakan cinta aku pada dia. Aku janji aku akan jaga hati dia baik-baik. Sayang kau abang ipar to be."

Itulah pertama kali aku meluahkan isi hati aku pada seseorang. Lagi-lagi pada ahli keluarganya. Aku sangat mengharap suatu hari nanti aku dan dia akan disatukan dalam satu ikatan yang sah.


                                                                                   bersambung....

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum!